Cerita Lahiran

Kronologis dalam poin-poin:

  • Hari Minggu masuk RS, langsung konsumsi obat induksi oral
  • Minggu sampai Senin, gue total mengkonsumsi 2 seri obat induksi, yang masing-masing dibagi jadi 4 dosis
  • Induksi oralnya ga mempan, sehingga Selasa pagi dokter sarankan untuk induksi infus
  • Selasa jam 11 colok infus untuk masukin obat induksi, posisi masih bukaan 1
  • Jam 13 naik jadi bukaan 2, lalu muntahin semua makan siang πŸ˜‚ Keluar lendir/flek darah segar dari vagina
  • Jam 15 sakitnya makin menjadi-jadi, dicek lagi udah bukaan 6. Ketuban pecah, makan cokelat buat isi tenaga, muntah lagi, badan cape banget
  • Jam 16 kebelet pipis, maksa jalan ke kamar mandi. Balik dari kamar mandi dicek udah bukaan 8, makin panik tapi makin sakit jadi pengen semua cepat berakhir
  • Jam 16.55 baby BTS lahir ke dunia πŸ˜„
  • Habis lahiran, berasa badan menggigil parahhh sampe ngirain apakah gue komplikasi atau gimana. Tapi kata bidan ini normal..
  • Jam 17-19 gue diselimutin semacam selimut balon hangat karena selama 2 jam itu gue menggigil terus
  • Jam 19 akhirnya badan anget dikit, lalu akhirnya bisa pindah ke kamar perawatan

Cerita lahiran ini dimulai dari pada suatu hari Sabtu di weekend perayaan ulang tahun Fajar, dokter Musa menyarankan gue CTG alias rekam jantung. Usia kandungan waktu itu 38 minggu 2 hari, dan meskipun sesekali gue merasakan kontraksi (kalau naik turun tangga atau olahraga heboh), gue tau semuanya itu bukan tanda awal persalinan. Kog kayanya si Faramir masih betah di perut.

Dan bener, hasil CTG pun menyatakan bahwa memang kontraksinya masih nihil. Tapii.. menurut dokter sudah ada penurunan pola detak jantung. Ga jelek sih, cuma ga ideal ideal amat. Dokter jelasin cara lihat hasil rekam jantungnya, gue iya-iya aja… dan dokter menyarankan induksi.

Induksi di bukaan 0

Kenapa induksi? Karena kalau induksi sekarang, kesempatan lahiran normalnya lebih besar. Induksi memang ga langsung ampuh.. bisa beberapa hari baru lahiran. Tapi mumpung sekarang kondisi bayi dan semua-muanya masih belum jelek jelek amat, in case induksinya perlu menunggu beberapa hari, ya gapapa. Katanya justru kalau induksi nunggu udah lewat due date, itu bisa jadi kita ga punya terlalu banyak waktu untuk menunggu. Sehingga bisa bisa hari pertama induksi, trus kondisi kandungan udah terlalu jelek, jadinya ga bisa menunggu lebih lama lagi dan akhirnya terpaksa operasi.

Kami konsul dokter hari Sabtu di usia 38 minggu 2 hari itu, terus dokter nyaranin induksi malam itu juga. Ebuset! Hahahah ambisius amat dok. Malam itu gue udah booking restoran sushi, first thing first lah ngapain buru buru hahaha. Jadi gue nawar ke dokternya, “Kami makan enak dulu lalu nanti dikabarin deh dok kapan ke RS nya..”

Lalu kami pulang, dan dibekali petuah dokter, “Kalau kamu ngerasa pergerakan bayi berkurang, detik itu juga langsung ke RS ga pake nunggu yaa!”

Nah di titik ini kami bimbang setengah mati. Gue sih lebih tepatnya huhahah kalo ga salah sempet nangis juga ga jelas saking bingungnya. Di satu sisi gue punya feeling ini bocah emang belom mau keluar aja… emang belom timingnya.. apakah tepat ngambil tindakan intervensi medis kayak gini padahal bocahnya masih kalem kalem aja di dalem? Gimana kalau gara-gara diinduksi eh bayinya malah jadi stress terus ujung-ujungnya jadi operasi? Gimana kalau ini emang melawan kehendak Tuhan dan bayinya? Wk

Di sisi lain, dokter gue tuh terkenal intuisinya tepat hahaha. Dokter konvensional yang pro normal, tapi sangat intuitif. Dan gue sendiri punya pengalaman dulu pas BO kehamilan pertama dengan dokter yang sama, beliau nyuru kuret saat itu juga, tapi gue tawar-tawar beberapa hari. Ujung-ujungnya gue keguguran alami duluan dan sakitnya ampun ampunan. Dalam hati waktu itu gue emang agak nyesel kenapa ngeyel ga nurut aja sama dokter disuru kuret wae.

Jadilah dengan menyebut nama Tuhan kami memantapkan hati ke RS keesokan harinya, hari Minggu, di posisi kehamilan 38 minggu 3 hari. Gue cuma ngabarin beberapa orang terdekat banget, soalnya gue sendiri masih canggung jelasin kenapa gue harus diinduksi saat itu. Soalnya kasarnya posisi gue kan diinduksi pas masih bukaan nol ya. Orang mah biasa induksi karena ketuban udah pecah, atau at least udah ada bukaan sekian lah. Gue? Wkwk kiasu pisan. Tapi yah jadilah kehendakMu di bumi seperti di surga ya Lord.

Induksi oral

Minggu siang, kami check in di RS Gandaria, lalu mulailah induksi oral. Sempet dijelasin bahwa 1 seri obat ini terdiri dari 4 dosis, diberikan per 3 jam. Obatnya sendiri cuma ditabur di bawah lidah, terus ntar dia lumat sendiri. Gue konsumsi obat pertama jam 3 sore, lalu jam 6, jam 9, terus jam 12 malam. Setiap sebelum konsumsi obat, selalu rekam CTG. Dan gue benci banget kegiatan rekam CTG ini.. soalnya gue ga suka posisi terlentang haha punggung mau patah, napas sesekk kalau terlentang. Di salah satu rekam CTG ini ada yang hasil kontraksinya udah bagus, tapi sayangnya pas malem/subuh kontraksinya hilang lagi.

Saking ga kenapa kenapanya pas di proses induksi ini.. kita berasa staycation aja. Dan Fajar masih beraktivitas seperti biasa: olahraga dan bekerja!

Senin pagi, lanjut induksi seri berikutnya. Hari ini juga sama, salah satu sesi rekam CTG menunjukkan ada kontraksi yang tinggi, tapi habis itu hilang lagi. Sehingga akhirnya Senin malam gue disuru kalem kalem dulu deh ga usa konsumsi induksi.. gue disuru jalan kaki aja yang banyak. Malam itu kami memutuskan untuk ngemall ke Gandaria City, karena mau olahraga jalan kaki ke mana lagi di Jakarta kalau bukan ke mall? Hahaha. Fajar beli sepatu baru di sini, dan gue puas ngiterin mall.

Selasa pagi, udah hari pertama puasa. Kami bangun dengan segar, gue langsung minta ditemenin Fajar buat jalan kaki ngiterin taman deket RS. Pulang dari RS, kita rekam jantung lagi dan hasilnya bhayy hahaha ngga ada pertambahan berarti. Padahal pas jalan kaki tadi mah udah berasa tuh ada kontraksi tipis tipis dan rutin. Tapi yah balik RS langsung kalem doi.

Induksi infus – Kala 1

Akhirnya Selasa pagi itu juga dokter menyarankan induksi infus. Induksi infus ini lebih kuat efeknya, tapi tetep bisa aja ada orang yang emang badannya badak benerr jadi ga ngefek. Maksimal bisa diberikan sampe 2 botol infus.

Bukaan 1, muka masih bagus banget yes

Nah di sini.. gue underestimate banget si infus haha. Well ga cuma gue sih, semua bidan di situ juga underestimate! Jadi ceritanya Selasa pagi habis olahraga di sekitaran taman, gue balik RS lalu mandi kan. Keramas, make up seadanya, lalu turun lah ke bawah. Disuru infus, hayok aja. Naik ke kasur di ruang observasi, masih cengar cengir. Pas banget ketika itu ada pergantian shift bidan, jadi beberapa bidan ada yang pamit pulang dan bilang, “Semoga berhasil ya bu induksinya.. moga-moga nanti malem lahir yaa..”

Gue aminin yang kenceng! Kan posisi masih jam 11 pagi tuh.. gue pikir, iyalah malem lahiran masuk akal lah, cepet lah ituu.. Sebelumnya sempet dicek, udah bukaan 1 tapi posisi kepala masih jauh di atas dan mulut rahim juga masih tebal, jadi ga bakal cepet-cepet amat sih ini. Namun tetep berdoa semoga badan gue mau bekerja sama dengan induksi kali ini, ga ngeyel lagi sehingga ga harus masuk dosisi kedua. Udah bosen kan gue induksi mulu.

Terus habis infus dipasang, makan siang pun datang. Ga lama, Fajar juga turun habis mandi, terus ngobrol ngobrol bentar. Kita baru sadar bahwa bajunya Fajar udah mau habis, karena ga nyangka nginep di RS selama ini.. sehingga Fajar beride, “Gimana kalau siang ini aku pulang dulu ambil baju dan beberapa barang untuk bekerja?”

Gue pun dengan sukacita berkata, “Oh iya silakan aja.. ini baru mulai banget kog induksinya… masih lamaa ini mah, paling cepet juga ntar malem baru sakit-sakit. Apalagi aku badannya badak gitu ternyata, bisa bisa ga mempan juga ini..”

Maka pergilah Fajar sekitar jam 12an gitu.

Dan makan lah gue dengan lahap.

Lalu sekitar jam 13an gue mual, muntahin semua makanan. Ga sempet beneran ke kamar mandi tuh.. seinget gue muntahnya di lantai menuju kamar mandi huahaha. Gue sampe bilang maaf berkalikali soalnya di bayangan gue ini tuh perjalanan masih panjang… elah baru juga satu jam colok induksi, bukaan juga masih bukaan 1, masa iya udah muntah kayak gini.

Ga taunya habis muntah, ada lendir darah segar juga keluar dari vagina. Bidan langsung buru-buru ngecek pake kertas lakmus, ternyata bukan ketuban. Masih aman. Lalu mereka periksa dalam, wah udah bukaan 2. Langsung whatsapp Fajar yang saat itu masih belum sampe di RS, suru buruan dateng karena sakitnya udah ga bisa gue lalui sendiri eaa.

Fase aktif

Nah pasca muntah di bukaan 2 itu, ingatan gue akan kronologisnya udah rada burem sekarang. Gue cuma inget ketika itu gue mikir, “Kalau sakitnya kayak gini terus, gue nyerah aja deh minta dioperasi”

Karena asli sakitnya kontraksi amit-amit deh yaampun.. huhuhu. Dan gue benci banget di saat kesakitan kayak gitu, masih lah ada acara rekam CTG lagi yang mengharuskan gue baring terlentang, oh Tuhann gue marah-marah banget pas itu. Gue inget posisi gue yang paling enak tuh duduk di bangku, lalu setiap kali kontraksi dateng, gue berdiri nungging dengan kedua tangan gue bertumpu di kasur rumah sakit, sambil nopang gitu.

Gue juga bolak balik ngoceh, “Duh cape banget… duh cape banget..” karena emang itu yang gue rasain. Tiap kali kontraksi lewat, rasanya ngantuk dan capee banget.. tapi kalo ditawarin baring juga gue ga mau. Kalo baring malah makin sakit, dan gue trauma tadi habis muntah segitu banyak.. jadi biarlah badan gue tegak.

Yuk coba dibandingkan dengan foto sebelumnya, mana itu make upnyaa mana senyumnyaa?

Bidan sebenernya udah nyaranin dan udah menyediakan juga gym ball.. itu di foto bahkan gym ball nya nangkring di sebelah gue. Ada juga yang nyaranin jalan kaki aja mondar mandir biar badannya enakan. Tapi beneran deh gue kayak capee banget, pengennya senderan ajaa.. Jadi yaudah kegiatan gue duduk berdiri duduk berdiri. Ini juga membantu banget sih, bidan jadi tau bahwa kontraksi gue makin rapet, karena gue berdirinya makin sering hahaha.

Terus kaloo ga salah sekitar jam 3an, sakitnya makin menjadi-jadi. Gue makin gerah kayak cacing kepanasan, udah ga bisa diem banget baik badan maupun mulut. Udah mengerang ngerang terus.. dan minta bidan cek ini udah bukaan berapa! Bidan agak hesitate gitu pas mau ngecek, soalnya baru 2 jam lalu naik ke bukaan 2 kan, lu berharap apee dalam 2 jam mau lompat ke bukaan berapa sih bund?

Ya anyway di tengah kesakitan gue sekitar jam 3 itu, gue lalu makan cokelat. Gue pikir, makan siang gue kan udah keluar semua ya.. ini gue udah ga ada tenaga lagi. Gue harus makan sesuatu. Terus gue kunyahlah cokelat… dan ga lama itu cokelat keluar lagi lah dari perut gue hahaha. Tapi untungnya kali ini muntahnya berhasil mendarat di kamar mandi, dan pas posisi jongkok mau muntah di kloset itulah tiba-tiba air anget mengucur derasss dari vagina. Gue yakin dan percaya itu air ketuban. Balik ke kasur, dicek, wihhh udah bukaan 6. Haha dalam 2 jam dia lompat dari bukaan 2 ke bukaan 6. Gaskeun bro!

Setelah dinyatakan bukaan 6 ini gue inget para bidan mulai heboh nelpon sana sini. Gue inget ada yang nelpon dokter anak.. sekitar lebih dari 1 dokter anak gitu, soalnya pas banget di jam itu lagi ga ada yang praktek/standby di RS. Terus pastinya dokter Musa juga udah dikabarin dong ya..

Oiya btw cairan induksinya udah distop sejak sebelum bukaan 6 itu yah.. gue inget pas gue mulai kesakitan kayak orang gila gitu, ada yang nyetopin aliran infusnya. Tapi tetep aja bocah ini pengen keluar buru-buru, jadi meskipun induksi udah stop, puji Tuhan bukaannya lanjut. Apalagi pas udah pecah ketuban, uwaw sakitnya uwaw!!

Pindah ke ruang bersalin

Milestone berikutnya adalah gue kebelet pipis. Hahaha dalam hati gue kesel sebenernya udah sakit kayak gitu, bolak balik jalan kaki juga ribet, masihlah gue perlu pipis. Tapi habis pipis, gue langsung disuru naik ke kasur oleh bidan senior dan dia langsung cek dalam. Rupanya dia bilang kalau udah fase aktif terus kayanya bukaannya udah tinggi, lalu si ibu merasa kebelet pipis banget, bisa jadi ya bukaannya udah lebih naik lagi.

Bener aje. Habis pipis, dicek gue udah bukaan 8. Rasa sakitnya udah berubah jadi rasa pengen ngeden. Gue udah sama sekali ga bisa duduk, apalagi baringgg haha wassalam. Jadi gue beneran berdiri aja terus. Kebetulan kan emang disuru pindah dari ruang observasi ke ruang bersalin, nah itu gue jalan kaki aja kalem pelan pelan. Tapi di setiap langkahku ku tahu ku ingin ngedenn hahaha.

Duduk ga bisa, berdiri ga kuat, jadilah posisi gue nungging dan bertumpu pada kasur doang

Sampe ruang bersalin, bidannya mempersilakan gue untuk naik ke kasur. Gue cuma nanya, “Tapi udah boleh ngeden belom?” Lalu dijawab, “Belom”

Ya ogah. Hahaha ga bisa konsen guee kalo di kasur hikss. Jadi gue nungging aja terus.. sampe kaki gue gemeteran. Gue inget Fajar sempet nanya ke bidan, ini Sali kakinya gemeteran gapapa ga? Bidannya jawab oh iya itu normal karena dia nahan rasa sakit.

IYE NAHAN SAKIT MAKANYA BURUAN DONG AH

Wkwkwk kesel dan marah marah soalnya semua tampak hectic dan gue sama Fajar berduaan doang di ruang bersalin. Ya wajar sih mungkin mereka juga ga nyangka bukaan gue naik secepat ini.. dan gue sebenernya dipersilakan untuk kongkow kongkow dulu ngopi ngopi nungguin bukaan lengkap. Tapi hellow bagaimana caranya? Untuk berpikir jernih saja sulit.

Kalimat yang bolakbalik keluar dari mulut gue tiap kali ada bidan lewat tuh cuma:

“INI SAYA UDAH BOLEH NGEDEN BELOM?”

“SAYA KAPAN BOLEH NGEDENNYAAA?”

Dan ketika gue baru sadar bahwa sebenernya salah satu yang ditunggu selain bukaan lengkap adalah dokter gue, langsung dong gue memelas ke bidan senior:

“BUNDA SAYA LAHIRAN DIBANTU BUNDA AJA DEH… GA USA NUNGGUIN DOKTER MUSA”

(beneran dipanggil Bunda karena memang panggilannya beliau itu)

Gitu terus gue ngerang ngerang kayak orang gila sampe akhirnya bidan rame-an dateng lalu bilang, “Udah yok naik yok.. dokter Musa udah dateng, lagi ganti baju.”

Habis itu baru deh gue naik ke kasur bersalin yang ENTAH KENAPA SEMPIT BANGET. Serius ya, ini RS gue doang ato emang semua kasur bersalin sesempit itu? Even bukan kasur single ini mah.. setengahnya dah kayanya hahah.

Kala 2

Momen Faramir lahir ke dunia sebenernya udah gitu aja sih hahaha. Menurut gue jauh lebih sakit pas fase aktif kala 1 itu. Kalo di film film dan di bayangan gue sebelumnya, pas ngejan itu kan sakit banget ya. Jujur… gue pas udah disuru ngeden malah lega banget. Karena rasanya kayak diperbolehkan melakukan sesuatu yang udah gue tahan tahan hahahaa.

Proses ngejannya ga mulus mulus amat sih, gue butuh beberapa tarikan napas dan beberapa kali mengejan baru Faramir keluar. Cuma emang lebih cape dan napasnya lebih habiss aja pas ngejan ini. Soalnya kan dibantuin dikasi aba-aba gitu, “yak doronggg…..gg…gg…g…..” kayak ga habis habis disuru dorongnya. Padahal lah napas gue udah habis? Hahaha jadi gue paham kenapa di kelas pernapasan kemarin dikasi tau emang latihan yang penting buat lahiran itu adalah latihan memperpanjang durasi menghembuskan napas. Karena pas lagi menghembuskan itulah sambil kita dorong bayinya keluar.

Oiya di semua proses ini, Fajar ada di samping kanan gue yah. Dia ngga jauh jauh kog.. karena gue pegangan juga sama dia. Tapi jadinya dia ga melihat langsung proses anaknya keluar dari vagina hahaha. Dia liatnya ya pas udah di tangan dokternya juga. Dan komentar dia pas Faramir akhirnya keluar adalah, “Oh wow”

OH WOW

Terus kalimat keduanya tau apa? “Wah kog jambangan ya ini anak”

Hahaha auk amat.

Sementara gue mah pas anaknya udah lahir ya lega banget ya.. langsung tarik napas panjang panjang, lalu siap menerima bayi di pelukankuu. Faramir, yang akhirnya resmi berganti nama jadi bas, ditaro di dada sebentar, lalu diambil lagi buat dipakein topi dan selimut. Habis itu ditaro lagi buat IMD deh! Alias Inisiasi Motomoto Dini :))

Kala 3

Proses ngeluarin plasenta dari rahim kayanya agak lama juga ya.. Tapi gue ga terlalu inget rasanya, karena udah ada bayik di dada gue. Cuma inget beberapa bidan ngebejek bejek perut gue kayak ngulek sambel, dan dokter juga masih sambil ngerogoh rogoh dari vagina.

Terus ga lama gue disuntik untuk bius buat jahit perineum, yang mana menurut gue ga sakit, karena apapun yang dibandingkan dengan rasa kontraksi sekarang, rasanya ga sakit! Hahaha. Suntikannya itu kayanya di labia, atau di pantat, atau di paha gitu ya? Wah blur sih aslik. Pokonya dokternya masih sempet bilang “ini sakit yaa…” terus disuntik. Terus emang nyeri dikit, tapi yaudah gitu aja. Waktu sementara dijahit juga gue masih dicek sakit ato ga? Dan gue jawab ga sakit ehehe.

Dan inilah hasil lahiran kala 3! Thank you for your service, placenta. You’ve been good <3

Kala 4

Semua sudah lahir, baik bayi maupun plasentanya, sekarang saatnya gue diobservasi. Dan ketika gue merasa semua udah aman, semua udah oke, ternyata gue malah menggigil parah.

Emang sih kalo dipikir pikir gue tuh melahirkan tanpa ada makanan yang memenuhi perut gue :( Soalnya makan siang kan gue muntahin, terus cokelat pun muntah. Untung sebelum lahiran gue sempet minum protein drink.. tapi itu juga cuma 2 teguk kayanya, karena abis itu mual.

Jadilah habis lahiran gue hauuusss banget… langsung minum air 2 gelas, tapi setelahnya pun tetep berasa lemes dan kedinginan. Gue sempet khawatir sama diri gue sendiri, jangan jangan gue kenapa kenapa? Tapi bidan bilang ini normal.. namanya juga habis kehilangan cairan banyaak sekali, jadi wajar kalau kedinginan. Apalagi kalau tadi ga makan.

Akhirnya biar anget gue terus diselimutin balon hangat hahaha dan gue tidur pulas 2 jam di dalam selimut ini!

Ini enak banget! Selimutnya dari balon berisi udara gitu terus suhunya bisa diatur hahaha

Nah setelah lihat foto ini gue baru ngeh, bener tuh kan kasur bersalinnya sempit banget cuma selebar bantall hahaha. Masih protes aja gue.

Pindah ke kamar perawatan, lalu pulang!

Anyway! Udah lengkap tuh ya ceritanya, dari kala 1 sampai kala 4. Sekitar jam 7an gue udah lebih seger, terus masuk deh ke kamar perawatan. Dan di kamar perawatan ini akhirnya gue ketemu lagi sama Bas, belajar menyusui, dan perjalanan panjang kami jadi orang tua pun dimulai!

Malam itu gue (dan Fajar) tidur dengan badan yang remuk banget, tapi hati gembira bukan main. Malam pertama sempet kebangun beberapa kali untuk ngasi minum Bas, tapi selebihnya si Bas juga masih tidur tidur aja. Kalau dipikir pikir waktu itu indah banget ya, bingung dikit bisa pencet bel lalu bala bantuan alias perawat dan bidan datang. Sementara sekarang kalau bingung dan bayinya nangis ya mau gimana lagi kita selain ikutan nangis bareng bayinya?

Besok paginya hasil test darah gue keluar, terus diinfoin bahwa Hb gue ternyata drop ke angka 8 koma. Berhubung agak jauh di bawah normal, jadinya gue transfusi 2 kantong darah. Dan sampai gue checkout dari RS pun Hb gue masih di angka 8 koma itu >.<

Dokter sempet nyaranin untuk transfusi lagi, tapi gue udah males banget lah ya stay 1 malam lagi di RS cuma buat transfusi. Jadi gue bilang biarlah gue pulang dan makan banyak di rumah hehe.

Hari Kamis malam tanggal 15 April 2021, kami pun meninggalkan RS. Bas dinyatakan sehat meskipun ada kecenderungan kuning, dan gue juga dinyatakan sehat meskipun Hb belum normal. Jakarta waktu itu hujan, menambah keromantisan suasana perjalanan pulang kami ke rumah dengan bawa oleh-oleh baru: bayi!

First ride home. Masih cilik banget kepalanya sampe topinya nutupin mukanya gitu huhu

Demikianlah cerita lahiran kami. Bersyukur banget bisa lahiran pas masa pandemi, jadi gampang nolak nolakin tamu yang mau dateng, dan sampe rumah pun meskipun gue dan Fajar sama sama clueless, tapi ga terlalu banyak intervensi orang jadi malah ga terlalu pusing.

Jadi inilah dia wahai dunia, perkenalkan anggota keluarga kami yang baru, Bastara T S! Dipanggilnya Bas, tapi inisialnya BTS, biar gedenya terkenal dan mendunia seperti artes Korea. Haloo πŸ‘‹

Trimester 2.5 sampai tamat

Dan tibalah kita di minggu ke-18!

Jadi setelah merasakan ketidaknyamanan di awal-awal kehamilan, akhirnya masuk minggu ke-18 gue mulai enakan badannya. Sekitar akhir November 2020 gue mulai bisa makan apa aja, dan penciuman pun ga terlalu sensitif lagi.

Bulan Desember juga badan enak banget.. ga gampang mual, tapi perut juga belum terlalu berat dan begah. Di akhir bulan ini gue sama Fajar pun jadi produktif banget tiap minggu keliling Jaksel buat nyari rumah, yang berakhir dengan akhirnya kami gajadi beli, jadinya ngontrak aja.

Foto terakhir di ruko! Sekarang ruangannya udah dibongkar dan dirombak, ga kayak gini lagi πŸ˜…

Keputusan ngontrak dan pindahan di Januari 2021 juga lumayan pas timingnya. Gue sudah mendapatkan energi gue kembali, tapi masih lincah juga buat naik turun tangga serta packing-unpacking barang. Sempet ada keluhan nyeri di tulang kemaluan (kalo ga salah istilah di dunia medisnya SPD), tapi masih bearable sehingga gue masih bisa aktif bergerak meskipun postur tubuh harus dijaga banget.

Pindahan day!

Bulan Februari 2021 gue udah makin gendats tapi masih belum tergerak untuk beli barang barang bayi hahaha. Di bulan ini gue masih sibuk belanja pernak pernik rumah dan hunting asisten rumah tangga, yang berakhir dengan sempet drama juga sama mbak di rumah. Mbak pertama pun hanya bertahan sebulan, jadi belom apa apa gue udah ganti mbak aja nih πŸ˜…

Senjata utama prenatal yoga: gymball

Masuk bulan Maret 2021 gue getol olahraga dan akhirnya bulan ini pengadaan barang barang bayi pun dimulai. Gue rutin ikut prenatal birth yoga dari Birth Im with You, lalu untuk kardionya gue ngikutin youtube Walk at Home yang 15-30 menitan. Buat persiapan lahiran dan pasca lahirannya sendiri gue sempet ikut Birth Preparation Journey sama Baby Wearing dari Birth Im with You juga. Birth Preparation Journey ini lumayan ngasi tau detil tahapan proses persalinan ada apa aja, kapan perlu ke RS, apa aja yang harus ditanyain ke RS, dll dsb. Sementara kelas Baby Wearing itu intinya kelas menggendong, dan di sini gue belajar gendong pake kain jarik haha.

Satu lagi kelas yang gue ikutin itu Breathing Class dari Bidan Kita, dan menurut gue kelas ini ngebantuu banget eksekusi pas hari H. Tadinya gue skeptis kayak β€œelah napas doang harus ada kelasnya dan bayar 350 rebu??” Tapi untung ku tidak takabur dan tetap mengikuti kelasnya dengan baik, karena di sini diajarin banyak banget teknik nafas yang ternyata sangat sangat sangat berguna. Ada nafas untuk nahan sakit, ada yang untuk membantu supaya tetap fokus, ada nafas untuk masa β€œtransisi” sebelum ngeden, dan yang terpenting ya nafas ketika mau mengeluarkan bayi. Nafas ini beda beda semua caranya dan bunyinya pun beda beda, sampe Fajar bilang pas gue kesakitan dan mraktekin salah satu teknik nafasnya, dia kira gue lagi bercanda dan nyampah saking anehnya bunyi yang gue keluarkan. Tapi terus bidannya bilang β€œiyah betul betul, tiup tiup terus ya..” lalu Fajar baru ngeh oh itu teknik beneran dan gue ga lagi nyampah wkwk.

Terakhir, kelas yang juga mengisi bulan Maret gue adalah Kelas Menyusui Online bersama Zahra Khayra. Ini kelasnya dalam bentuk rekaman video dan kelas QnA live, selama sebulan penuh. Bersyukur banget dapet info kelas kayak gini, karena semakin gue ikutin kelasnya semakin gue sadar astaga perkara menyusui ini ga main main ya susahnya. Di kelas ini diajarin macem macem dari mulai anatomi payudara, gimana ningkatin produksi ASI, apa yang harus dan apa yang jangan dilakukan terkait menyusui, sampe gerakan gerakan pijat laktasi. Ini bantu banget bangett dalam meningkatkan rasa kepercayaan diri gue dari day 1, sejak momen IMD, sehingga gue ga blank blank amat.

Numpang foto di hotel di Bandung

Di usia kehamilan 37 minggu, kami menyempatkan nginep ke Bandung dan bikin maternity photoshoot seadanya. Seneng banget akhirnya ke luar kota sebentar, dan ga ada beban banget kalau jalan-jalan, ga takut kontraksi, karena justru itu yang kami harapkan πŸ˜…

Rekam CTG yang pertama di 38 minggu 2 hari

Masuk 38 minggu, gue resmi cuti dan pas banget minggu itu Fajar ulang tahun. Hari sabtunya kami check up lalu CTG dan dokter nyaranin induksi malam itu juga, tapi gue menolak karena gue udah reservasi resto sushi buat merayakan ulang tahun Fajar malam itu πŸ˜‚ Barulah keesokan harinya kami ke rumah sakit, dan dimulailah proses persalinan yang ditunggu-tunggu…

Kencan terakhir sebelum resmi jadi papa mama!

Sampai jumpa di proses lahiran πŸ˜„

Surviving week by week

Hai, selamat datang di minggu ke-12.

Postingan sebelumnya adalah update sampai minggu ke-8, di mana gue sudah turun 2 kg saking lemes, mual, ga nafsu makan, ga bisa makan, dan lain sebagainya.

Baca dulu: Second Pregnancy – Eheyy ndak BO lagi!

Di minggu ke-12 ini… ga terlalu banyak hal yang berbeda sebenarnya. Bahkan minggu ke-8 sampai minggu ke-18 gue terus menerus muntah. Jadi siapa itu yang bilang mual-mual paling cuma selama trimester 1? Wk tidak semudah itu kak.

Tapi yah emang setiap orang beda-beda sih ya.. gue punya banyak teman yang semasa hamilnya 9 bulan itu ngga pernah muntah sekalipun. Bahkan kakak gue juga pas hamil ga muntah ga pusing ga berasa apa-apa. Damai ya <3

Sementara gue.. saking menantangnya 4 bulan pertama kehamilan, gue mengabadikan setiap adegan muntah gue di jurnal terpisah. Rada males juga kalo musti gue ketik ulang dan pamerkan di sini, tapi beberapa highlightnya adalah sebagai berikut.

Makan!

  • Di awal-awal gue sangat benci lihat nasi. Ini kalo ga salah sampe week 10 deh.. gue jarang banget makan nasi. Sebagai gantinya gue banyak makan roti, sampe curiga ini bocah jangan-jangan ada keturunan bule ya kog doyannya roti πŸ€”
  • Gue ga bisa makan pedes, gue ga bisa makan cokelat, gue ga suka masakan padang. McD pun ngga menarik buat gue :( Emang pada dasarnya gue ga suka makan aja sih di awal-awal itu..
  • Gue sukanya yang asem-asem, tapi perut gue ga tahan. Pernah satu hari gue makan jeruk sunkist, saking enaknya di lidah, gue makan terus dan terus dan terus…. lalu besok paginya gue muntah hebat banget, kayanya asam lambungnya ngamuk >.<
  • Tapi meskipun lidah dan mulut gue ga minat makan, lambung gue berkata lain. Setiap 2-3 jam sekali dia bergejolak. Mending kalau gejolaknya keroncongan kayak kelaperan gitu ya, ini gejolaknya mual huhahaha. Jadi gue dilema banget, musti makan tapi ga pengen, namun kalo didiemin ya mual.
  • Jam makan gue itu: jam 5.30 makan cracker/pisang/roti, lalu jam 8an lanjut makan sesuatu lagi, jam 10 ngunyah cracker, jam 12 makan siang, jam 15 makan sesuatu lagi (biasanya lanjutan makan siang, karena 1 porsi makan siang gue ga pernah habis), jam 17.30 makan malam, jam 20.30 lanjut makan sisa makan malam, jam 22.30 makan cracker kalau ada…
  • Dengan jadwal makan di atas pun, biasanya gue subuh jam 5.30 bisa terbangun dalam keadaan keroncongan plus mual 😒
  • Pernah satu saat gue ketiduran agak cepet.. kayanya kecapean habis ngapain gitu. Sekitar jam 10 malem ketiduran dan gue skip makan snack snack gue. Alhasil jam 6 pagi gue terbangun langsung muntahin asam lambung, kayanya karena kelamaan puasa 😭

Minum pun….

  • Ga cuma perkara makan yang PR, minum pun PR. Gue ga bisa minum teh, ga bisa minum kopi, ga bisa minum susu >.< Gue suka jus.. lidah gue suka jus, karena asam. Tapi lagi-lagi setiap abis minum jus lalu perut gue merintih. Nasib.
  • Instead, perut gue malah tahan sama coca cola!! Hahaha jadi kl gue lagi pengen variasi selain air putih, gue nyeruput coca cola. Aneh memang, tapi hitung-hitung tambahan gula deh.. secara gue asupan makanannya juga terbatas banget.
  • Cuma anyway gue kalo minum air pun ngga bisa sekaligus banyak kog di awal. Gue beneran menghitung berapa teguk yang gue minum.. gue hitung dalam hati gitu, supaya ga kebanyakan. Kalau gue kebanyakan minum air, tebak apa yang terjadi? Yakk mual lagi sodara sodari.

Tidur oh tidur

  • Prosesi tidur gue juga jadi salah satu yang menantang. Setiap habis makan/minum, gue ga bisa langsung rebahan, karena terus asam lambungnya naik dan gue akan sendawa tiada henti. Jadi biasanya gue kalau mau tidur, gue senderan dalam posisi duduk (thanks to bantal hamil!), lalu gue akan memejamkan mata sambil dengerin lagu-lagu rohani atau guided meditation. Nanti biasanya gue akan ketiduran dalam posisi duduk, terus at some point pasti gue kebangun sendiri karena pegel uga yee tidur sambil duduk, berasa lagi traveling naik bus. Hahah jadi tanpa sadar biasanya gue akan “membuang” bantal hamil gue ke lantai, lalu baru gue rebahan maksimal.
  • Gue jadi sensitif sama suara. Beberapa kali terbangun jam subuh-subuh karena adzan… padahal yaelah gue tinggal di ruko ini udah berapa lamaaa, kagak pernah dah kebangun gara-gara adzan. Ini ngapa tiba-tiba gue melek seger banget subuh-subuh, apakah ini panggilan?
  • Mata gue juga sensitif dong!! Ampun deh hahah. Sebelum hamil tuh posisi tidur gue adalah di kasur dekat jendela, karena gue suka lihat lampu-lampu malam. Nah otomatis kalo pagi juga posisi ini yang paling terpapar matahari pagi kan.. yang mana sebenernya sebelum hamil gue fine-fine aja kena matahari. Toh lu merem kan ketutup juga mata lu. Tapiiiii sejak hamil ini astagaa gue menderita banget kalau ada matahari padahal masih pengen tidur. Malem pun pengennya gelap gulita. Sehingga akhirnya gue tukeran posisi tidur sama Fajar, gue yang di sisi deket tembok, dan gue pun berkenalan dengan alat penutup mata. Gue sampe beli 3 penutup mata demi nyari yang paling nyaman hahahah.

Perawatan tubuh

  • Meskipun gue ga hobi merawat tubuh yang gimana-gimana banget, tapi hal basic seperti mandi dan pakai skin care serta deodoran pasti kulakukan donks?! Dan sayangnya perawatan basic seperti itu di awal-awal sempat terganggu gara-garaaa…. gue ga tahan baunya! πŸ˜‚ Gue terpaksa mengganti shampo, sabun, deodoran, dan skincare gue. Semuanya ganti sama yang no fragrance, yang mana biasanya itu terbuat dari bahan bahan alami/organik sehingga otomatis harganya lebih mahal. Tapi yasudalah ya daripada gua ga bisa mandi?!
  • Sabun mandi gue akhirnya beralih ke Cetaphil (duile sal kayak sensitip aja kulit lu), shampo gue pake Mineral Botanica (ini ga sepenuhnya ga ada wangi, tapi at least wanginya dikiit doang), deodoran gue lupa mereknya apa tapi yang pasti impor dan tak berbau sama sekali hahaha. Moisturizer muka gue pake ada merek apa gitu, tetep ada wanginya memang, tapi cepat hilang.
  • Terus kan katanya kalo hamil disuru pake lotion/oil/cream buat stretch mark ya. Dan semua orang menyarankan pake Bio oil karena terbukti manjur. Ofkors ku beli dong. Namun di pemakaian pertama ku langsung menyerah, karena wanginyaaaa ga tahan. Padahal itu kayanya oil oil biasa aja deh.. Tapi gue ga suka banget. Untung baru beli yang botol kecil :))
  • Parfum gue ga pake, karena toh di rumah aja ga ke mana mana. Terima kasih WFH!
  • Satu-satunya wewangian yang gue suka adalah vicks vaporub dan minyak kayu putih!! Oyeah hahaha ini andalan gue sih.. cuma rada kasian sama Fajar karena kalau ini justru dia yang ga suka wanginya ehehe.

Dan demikianlah perubahan-perubahan yang terjadi pada saya sejak awal hamil sampai sekitar minggu ke-18.

Kebetulan banget gue masuk minggu 18 itu persis 1 hari setelah gue ulang tahun.. jadi sejak gue ga mual-mual lagi selepas minggu 18, gue berasa itu hadiah ulang tahun dari tubuh gue untuk gue sendiri. Gue bisa makan kue, gue bisa tidur lebih lama, gue bisa makan lebih banyak.

Daan seiring dengan masuknya gue ke minggu ke-18, bisa dibilang akhirnya gue merasakan nikmatnya trimester 2. Orang bilang kan trimester 2 masa masa paling nyaman, yang mana harusnya sudah dimulai sejak minggu ke-13an, tapi di kasus gue rupanya dibonusin terus mual muntahnya πŸ˜‚ Jadi buat gue milestonenya ga pas di awal masuk trimester 2, tapi setengah jalan lebih dikiit.

Hehe so long mual muntah sendawa nonstop dan heartburn! Sampai jumpa di minggu-minggu menyenangkan berikutnya!

Second Pregnancy: Eheyy ndak BO lagi!

Dipikir-pikir edan juga ya, belom apa-apa udah kehamilan kedua aja. Hahah padahal yang pertama tidak berakhir mulus. Tapi tetep sih di dunia medis ini tercatatnya sebagai kehamilan kedua.

Baca juga: First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 1) dan First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 2)

Anyway, kronologis ketauan hamilnya masih sama. Pada suatu hari di bulan Agustus, gue sedang menunggu hari kapan nih dapet? Bentar lagi kayaknya, badan udah mulai ngga enak, jerawat muncul sana sini. Terus 11 Agustus 2020 gue sempet flek cokelat gitu, tanda-tanda persis kayak mau dapet, eh terus besok dan besoknya lagi ngga keluar darah sama sekali.

Baca juga rangkaian program hamil sebelumnya: otw hamil

Masih agak pesimis hamil, gue pun masih mikir “oh rada telat nih dapetnya” dan beneran udah nyiapin softex. Lalu tanggal 14 Agustus 2020 (tiga hari sejak flek pertama) gue masih belom dapet juga, malah kering sama sekali, gue jadi curiga apakah.. apakah… apakah……?

Dan ternyata positif hamil dong berdasarkan testpack

Gue girang ofkors. Fajar juga. Tapi karena kami pernah punya pengalaman yang tidak terlalu menggirangkan tahun lalu, kami bener-bener ngga berani girang berlebihan. Tidak seperti tahun lalu, kali ini kami menyimpan berita ini untuk berdua saja. Gue sempet cerita ke Nce sih, temen seperjuangan program hamil yang kebetulan juga baru 2 dinyatakan dokter positif. Tapi selain itu, mulut kami tertutup rapat.

Baca juga: Blighted Ovum: Pengalaman Keguguran Alami dan Kuret

Gue langsung book pertemuan dengan dokter di hari Sabtu tanggal 15 Agustus 2020, dengan harapan meskipun belum bisa mendeteksi apapun di usia yang sangat muda ini, setidaknya gue bisa diresepin vitamin/obat yang bikin hati lebih tenang hahah.

Jadilah gue kembali ke dokter Musa di RSIA Asih, dan semuanya kayak dejavu. Dokter sama sekali ga mau transvaginal, beliau penganut kepercayaan bahwa USG transvaginal itu bisa menyebabkan kontraksi, sehingga kalauu ngga butuh butuh banget, beliau ga mau. Jadi gue USG perut langsung, keliatan ada kantong janinnya kecill banget, dan belum bisa dipastikan BO lagi atau tidak. Yaeyalah, gue ke dokter itu umurnya pas banget 4 minggu! Hahah.

Gue pulang dengan perasaan biasa-biasa saja. Dibekelin calcium, suplemen, dan obat penguat, lalu pulang nyetir seperti biasa. Fajar waktu itu ngga ikut, soalnya dia habis PCR test paginya dan hasilnya belum keluar, jadi dia mengkategorikan dirinya sendiri ODP. (Pada akhirnya hasilnya negatif, btw)

Besoknya (hari Minggu) gue masih sempet ketemuan sama mantan temen kantor gue yang mau kuliah lagi ke UK, lalu belanja di Penvil. Malemnya makan bude jjige sama Fajar di rooftop, masih sanggup makan banyak. Hari seninnya tanggal 17 Agustus gue masih ke Kampung Kandang sama mama papa, lagi-lagi nyetir sendiri, dan ga ada yang aneh. Minggu depannya di week 5 gue pun masih keluar untuk farewell mami dan nathan yang mau kuliah lagi ke UK juga, masih dengan kondisi baik-baik saja.

Namun semua itu beda cerita pas gue masuk week 6 πŸ˜‚

Tahun lalu pas hamil pertama, gue masih inget gue sanggup meeting dari siang sampe malem, skip jam makan dan jam ngemil, dan gue merasa baik baik saja. Tidur ga masalah, cuma sering kebangun untuk pipis, tapi abis itu nyenyak lagi. Perut juga mual, tapi ga sampe pengen dikeluarin lagi.

Kali ini…. 😭

Cape sih gua. Ketika nulis ini gue sekarang week 10, dan pas banget 4 minggu belakangan ini kalo ditanya, “Apa kabar?” oleh orang yang tau gue hamil, jawaban gue adalah, “surviving”.

Gue ga muntah tiap hari, tapi dalam kurun waktu sebulan ini gue udah muntahin choco pie, oatmeal cokelat, lemonia, bubur kacang ijo pake jahe, roti gandum, granola, dan sempet juga muntahin asam lambung gue sendiri wkwk. Itu kocak sih, sebelum-sebelumnya mah gue berusaha ngunyah dari sejak buka mata di atas kasur, lalu akhirnya mual pas kaki napak di lantai. Akibatnya itu makanan yang tadi gue makan sambil merem otomatis keluar lagi dengan sendirinya. Ehh sekitar seminggu lalu gue bangun pagi, belommm sempet makan apapun, udah muntah duluan πŸ˜‚ Berhubung ngga ada yang dimakan, ya yang keluar cairan kuning pahittt gitu. Kata dokter dan kata google sih normal, cairan dari lambung. Tapi yaelah cape amat ya hamil gue ngapa berat amat gini.

Selain mual, semua ketidaknyamanan yang pernah lu denger kalo orang hamil itu juga nempel di gue. Ga nafsu makan, itu pasti. Ga bisa tidur, itu juga. Ga mood ngapa-ngapain, itu selalu. Ga bisa nyium bau makanan, itu punnn juaa huhu. Untungnya gue ga konstipasi sih. Lancar-lancar aja untuk urusan yang satu itu.

Sampai hari ini berat badan gue masih ngga balik ke saat sebelum hamil, alias gue turun 1.5kg. Beberapa minggu lalu bahkan gue sempet nimbang terus liat berat gue beda 2kg sama sebelum positif hamil! Wah gela pusing gue.

Tapi syukurnyaa di week 8 kemarin tanggal 12 September 2020 kami sempat kontrol ke dokter, dan mengetahui bahwa semuanya baik. Ukuran embrio sesuai usianya, dan yang pasti itu kantong janin ada titiknya! Alias ada kehidupan di dalam situ, atau dengan kata lain aqhu tidak BO lagi oyeeeah.

Dokter masih belum mau nyuru gue test toxo dll karena menurut beliau ada 1 milestones lagi yang perlu dilihat, yaitu tempurung kepalanya sudah terbentuk dengan baik atau belum (? bener ga ya ini, gue juga rada lupa penjelasannya), dan ini baru keliatan di usia 13-14 minggu katanyaa. Jadi pesan beliau terhadap kami untuk sekarang masih standar-standar aja:

  1. Beraktivitaslah seperti biasa
  2. Tapi hati-hati sama kontraksi. Kalau merasa nyeri di perut, 3x berturut-turut, langsung bedrest
  3. Makan apa aja yang masuk, ga usah pusingin jumlah dan gizinya, karena sekarang yang lebih perlu buat janin adalah si asam folat yang udah disupport dari suplemen
  4. Apalagi kalo toh gue muntah dan ga nafsu makan terus, yaudah terserah lah makan apa aja dulu
  5. Btw mual itu hanya masalah mindset – di depan dokter sih gue iya iya aja, dalam hati gue nangisss hahaha

Sampai jumpa di week 12! Wish me luck teman-teman, this too shall pass.

*Note: postingan ini sudah mengendap agak lama di draft. Kalo kata anak instagram, ini throwback ya ceritanyaa πŸ˜‚

Closing Down The Year – Goodbye 2020

Tahun ini plot twist parah sih.

Gue udah enek banget sama 2019 sampe di postingan serupa tahun lalu gue bilang 2019 sucks dan anehnya gue memilih motto pasrah untuk 2020.

Baca: Closing Down The Year – Goodbye 2019

Pas banget ya rupanya! 2020 naik turunnya luar biasa, sampe udah ngga bisa ngelawan lagi. Ibarat lagi naik roller coaster ya emang sebagai penumpang kita cuma bisa pasrah aja.

Dan berhubung tahun 2020 sangat memorable, sekali-sekali jadi pengen rekap, ngapain aja sih setahun ini?

Bulan Januari, happy banget pulang habis liburan panjang sama keluarga ke Manado dan Bali. Balik Jakarta langsung ngantor dan langsung sibuk, sampe sempet sakit dan opname. Waktu itu covid baru merebak di Cina aja, jadi gue inget baring di RS nyetel TV beritanya soal covid semua. Waktu itu gue ga ada diagnosis sakit apapun loh btw, ga jelas juga tu kena virus apaan. Cuma karena covidnya belom sampe Indo, jadi masih kalem aja.. coba sekarang ya tiba tiba demam tiba tiba drop, waaa pasti udah panik kayak apaan tau.

Februari, highlightnya adalah beli tiket jalan-jalan ke Mesir! Kami ke travel fair di JCC, beli tiket ke Kairo buat akhir Oktober. Sengaja nyari yang refundable tiketnya, siapa tahuuu gue tiba-tiba hamil. Beneran kepikirannya cuman gimana kalo Tuhan berkenan kami punya anak lalu pas di tanggal itu ga bisa berangkat. Pada akhirnya ya dicancel tiketnya, dan alasannya combo: hamil, covid, proyek Fajar ga bisa ditinggal.

Maret, lockdown pertama di Jakarta. Dipulangin dari kantor mendadak karena ada temen selantai yang positif. Heboh beli hand sanitizer, Fajar heboh nyari masker medis dari temen-temennya yang jualan. Mulai berkenalan sama suasana kerja dari rumah, dan gue menemukan hobi baru yaitu membuat brownies!! Mas-mas di ruko juga punya hobi baru yaitu melihara ikan, jadilah di rooftop kami mendadak ada kolam ikan mungil.

April, investasi kompor piknik dan pan buat masak masak daging. Merayakan ultah Fajar di rooftop dengan beli daging buat porsi 6 orang, terus disusul dengan eksperimen bikin bude jjigae sendiri. Di bulan ini juga Fajar beli daging steak sampe 6 porsi, jadi kami berkali kali makan steak di rumah. Pokonya bulan ini kami rajin masak lah, Fajar masak makanan utama, gue skillnya di puding dan brownies.

Mei, apaan ya? Gue barusan ngubek ngubek galeri hp kog bulan Mei ga ada yang menarik hahaha. Pas Lebaran kami jalan-jalan ke tangerang alsut sana, cuma demi bisa lihat jalan raya aja, saking udah lamanya mendekam di rumah. Di bulan ini kayanya udah mulai jenuh ya sama covid.. mulai berantem sama Fajar gara-gara pengen pulang ke Jonggol ketemu mama papa tapi nda bole πŸ˜‚

Juni, kejenuhan makin menjadi-jadi. Ada pembayaran proyek Fajar yang macet, sementara hutang harus segera dibayar. Kerjaan gue makin bikin pusing. Program hamil tak kunjung berhasil. Puncaknya bulan Juni ini kami sempet bersitegang parah dan memutuskan untuk konsultasi ke marriage counselor, sampe 3x pertemuan kalo ngga salah. Kalo diinget-inget lagi bulan Juni ini emang kelam banget sih.. dampak covid pertama yang paling parah buat kami kayanya di bulan ini. Gue nangis paling sering di bulan ini, gue minum alkohol paling banyak juga di bulan ini, sampe saking maboknya gue sempet ngobrol sama ikan di rooftop lalu β€œdijemput” Fajar pulang eh terus muntah di kamar dan dia yang ngepel 🀣 Sukurin, lu sih cari perkara πŸ˜›

Juli, hasil konselingnya berbuah baik. Ini bulan anniversary kami, jadi kami memutuskan untuk nyobain staycation di Westin buat merayakan. Agak gagal, karena somehow pelayanan Westinnya jelek waktu itu. Minggu depannya nyobain camping ke Tanakita, ini baru senangg πŸƒ Akhir bulan Juli sudah mulai ke kantor lagi dengan skema shift 2 minggu masuk, 4 minggu di rumah.

Agustus, Fajar site visit ke proyek di NTT. Gataunya pas mau nyebrang pulau naik perahu, dia jatuh dan dagunya terpaksa dijahit di pelabuhan tanpa bius 🀣 Lalu pas dia ke sana, gue nginep di Jonggol main sama mama papa. Pulangnya dari Jonggol gue ngerasa mellow dan sedih banget gitu, kayak lebay banget moodnya. Gue pikir gue mau dapet, karena biasa kalau mau dapet gue gampang sedih. Ngga taunya minggu depannya gue belom dapet juga dan pas nyoba testpack malah positif. Ooow ternyata 😲

September, sempet masuk kantor sehari doang, karena ada anggota tim baru yang join. Habis itu udah fix ngga ke kantor lagi karena udah dapet izin kerja dari rumah terus menerus kalau hamil dan menyusui. Bersyukur banget sih ada kebijakan ini, karena September adalah bulan penuh mual muntah pusing ga nafsu makan dll dkk. Di bulan ini juga berat badan gue turun 2kg.

Oktober, masih berkutat dengan kehamilan. Susah banget tetep fokus dan produktif sama kerjaan kalau tiap bangun pagi harus menyapa toilet dulu baru bisa ngapa ngapain. Sering muntah di ember juga kalo pas Fajar lagi di kamar mandi hahaha.

November, ini nano-nano banget. Di awal bulan Fajar ke site lagi di NTT untuk bantu comissioning. Target awalnya sih ngga lama-lama di site.. tapi ujung-ujungnya dia stay di sana 2 minggu. Pulang pun karena gue mau ulang tahun. Jadi iya, di bulan ini gue excited karena mau ulang tahun, tapi di sisi lain kerjaan Fajar lagi parah-parahnya. Series of unfortunate events lah kalo kami nyebutnya. Pernah satu malam dia stress banget dan nelpon bilang ini udah deadlock, proyeknya udah β€œselesai”, ngga bisa diapa-apain, mau mati aja, dan gue udah kehabisan kata-kata penghiburan sehingga yang ada gue malah marahin dia balik, yang ternyata efektif πŸ˜‚ Ternyata di momen-momen tertentu kata-kata penyemangat, β€œYou can do it, hang on, this too shall pass” bisa juga dikombinasikan dengan, β€œProyek ini ngga bisa dibilang selesai selama kamu ngga nyerah! Jadi selama kamu masih di sana, kamu masih mikir, kamu masih berjuang, ini belum selesai!!” Pelajaran baru bagi gue juga nih haha.

Di akhir bulan November sempet berantem besar lagi karena tension di rumah udah kacau balau, sampai akhirnya gue memutuskan untuk balik lagi ke psikolog. Gue butuh diajarin cara tetap tenang meskipun ada yang marah-marah setiap hari setiap saat di depan gue, dan gue bertekad menjadwalkan satu sesi konseling buat Fajar nanti kalau semua kepusingannya sudah selesai…

Desember, dibilang selesai juga engga sih ternyata. Proyek di NTT ini bener-bener menyita waktu, tenaga, dan perhatian Fajar, yang mau ngga mau ngefek ke gue juga. Untungnya di sela-sela unfortunate events itu ada lah beberapa berita baik, sehingga bulan ini ngga kelam-kelam amat. Dan di salah satu percakapan malam kami sebelum tidur, dia sempet minta izin untuk ngambil proyek serupa di tahun 2021 yang skalanya 10x lipat lebih besar dari proyek ini. Kepala gue langsung pening, tapi jadi berhasil bikin dia sepakat untuk ke psikolog dulu sebelum ngambil proyek-proyek lebih gila.

Puji Tuhan di bulan Desember ini kehamilan gue udah jauuuh lebih baik; bisa makan enak, bisa tidur enak. Jadi meskipun Fajar masih senggol bacok mode tiap hari, gue bisa lebih sabar dan fokus ke hal-hal menyenangkan lainnya, seperti merencanakan perayaan Natal dengan fine dining di mana yang aman, dan mikirin tempat liburan/nginep yang oke untuk malam tahun baru. Pada akhirnya semua itu tidak terlaksana, karena menjelang Natal gue sempet meriang dikiiiit terus gue jadi parno. Alhasil sekitar Natal itu dalam kurun waktu 2 minggu kami bolak balik test antigen sampe 3x, dan ditutup dengan test PCR 1x sebelum ke rumah mama. Yes, akhirnya bookingan staycation malam tahun baru gue cancel dan sebagai gantinya kami main kembang api di Jonggol. Oh tanggal 22 sempet merayakan ultah Rei dulu di rumahnya!

Jadi kalau ditanya highlight 2020 apa, jawaban gue mungkin: program hamil, berantem, psikolog, hamil, proyek NTT, psikolog lagi, dan series of covid tests πŸ˜‚

Tapi gue bener-bener ga bisa komplen sih. Karena meskipun titik rendahnya banyak banget, dan bener bener rendah, kami juga dapet keajaiban yang masih lagi dimasak di dalam perut πŸ₯°

Dan ada satu hal yang perlu disyukuri: waktu berduaan 24 jam berkat kerja dari rumah! Kami bener-bener makan pagi, siang, malam sama-sama terus, kecuali pas dia ke site. Dan meskipun berkali-kali berantem, setidaknya ngga sampe menyerah dan bunuh-bunuhan πŸ˜… Sebenernya pengen banget jalan-jalan sekarang karena semua orang bilang nanti kalau udah ada anak, waktu untuk berduaan jadi berkurang dan semua akan terasa berbeda. Tapi dengan covid gini dan kami yang penakut, kayanya emang sama-sama tidur dan kerja dari ruko adalah satu-satunya kesempatan buat kami berduaan. Mana lah kami berani jalan-jalan πŸ˜‚ Thanks to Netflix juga, tiap hari hiburan kami ya nonton pilem bareng.

Jadi yah mari bersulang untuk 2020! Untuk rencana-rencana yang berubah karena harus mendekam di rumah. Untuk keringat dan air mata yang mengalir karena ya hidup memang berat aja gitu πŸ˜… Dan yang terpenting, untuk kita semua yang berhasil survive!

2021, yang waras ya kamu!

πŸ₯°

Ngapain aja di awal masa pandemi?

Yaa sibuk lah ya πŸ€ͺ

Pas masih rutin kerja di kantor pun sibuk, begitu semua dirumahkan juga sibuknya makin menjadi-jadi. Apalagi ku budak korporat yang jualannya onlen, wah malah dipecut lebih giat. Sementara Fajar di awal-awal malah ada proyek yang ditunda, jadi agak santai kerjaannya. Dua-duanya sama-sama pusing; yang satu pusing kebanyakan kerjaan, yang satu pusing kekurangan kerjaan.

Lantas program hamil apa kabar?

Terakhir sih kan udah diatermi yak.. terus abis itu udah males banget deh ke RS, sebisa mungkin mendekam di rumah. Sehingga kami emang ngga kontrol ke dokter lagi. Dan di rumah pun mood up and down karena kerjaan yang kena dampak pandemi. Sehingga kami untuk sesaat lupa pengen punya anak, tapi sekalinya inget terus curhat πŸ˜‚

Lalu gue lupa tepatnya kapan, ada satu saat otak gue tiba-tiba jernih sedikit dan positif kembali sehingga ada bisikan semacam, β€œYaudalah daripada fokus mengumpat dan meratapi nasib bagaimana jika kita membuat mimpi-mimpi baru dan membangun kebiasaan-kebiasaan baru saja?”

Seolah kesambet, memasuki semester 2 tahun 2020 inipun gue bikin resolusi-resolusi ambisius.

Ada satu yang disensor dulu ya hehe

Di bulan ini kami konsumsi vitamin, bukan lagi obat dokter tapi kali ini gue jadi netizen yang percaya google aja, dan paralel gue riset soal sekolah lagi. Buat sekolah lagi ini udah sempet test test gitu sebenernya, tapi endingnya nanti deh diceritakan 🀭

Gue juga mulai lari lagi!! Wah ini mulai lari dari nol sih.. ngap banget. Tapi yah namanya juga kebiasaan baru, wajar ya kalo jetlag. Waktu itu gue sengaja cari waktu ke GBK pagi pagi, supaya bisa olahraga ketika masih sepi. Gue inget gue beli sepatu baru juga demi ini, biar makin termotivasi πŸ˜‚

3 Agustus 2020

Pokoknya gitu lah ya. Program hamil yang ngga up tapi ngga down juga, akhirnya sejenak kami lupakan karena memang banyak sekali hal yang terjadi di awal pandemi. Gue sama Fajar juga sempet bersitegang sehingga memang ada masa-masa kami perlu fokus di memperbaiki komunikasi dan refreshing dulu. Waktu itu kami memutuskan camping ke Tanakita karena pengen cari yang ijo ijo πŸƒ

Daannn seperti quote-quote bilang, β€œSometimes good things happen when you least expect it.”

14 Agustus 2020, ternyata hasil testpack gue positif. Surpriiseeee!

Jadi berikutnya: hamil beneran apa ngga nih? πŸ‘»

18 November 2020

Gue selalu excited sama ulang tahun. H-1 bulan dan H+1 bulan gue bisa random tibatiba nyanyi happy birthday sendiri :))

Dan dulu ada masanya gue senenggg banget liat banyak orang ngucapin selamat di wall Facebook. Makin banjir wall nya makin seneng. Atau deg degan nunggu siapakah orang pertama yang akan SMS tepat jam 12 teng?

17 tahun!

Sementara hari ini, hal pertama yang gue pastikan adalah apakah tanggal ulang tahun gue udah di-hide di Facebook dan Linkedin apa belom huahaha. Ternyata sudah. Cuma sayangnya di kantor kalo ada yang ulang tahun pasti diumumin di Teams sehingga segenap warga kantor pasti tahu, jadi gue ga bisa berbuat apa apa. (But guys thank you untuk ucapan dan kuenya! Luvvv)

Lalu apakah itu berarti gue udah ga excited lagi sama ulang tahun? Ngga dongggg… tetap merasa hari ini spesiall. Lebih spesial malah karena ada aja orang orang yang tetep ngucapin tanpa perlu reminder di socmed manapun. Ku tersanjung.

Temen tadi sempet nanya di whatsapp, β€œAda rencana special ga mon hari ini?” Jawaban gue jelas dan konkret, β€œYess rencana spesial gue adalah cuti dan matiin last seen di whatsapp, ska!”

31 tahun hehehe

Dan habis tiup lilin potong kue di rumah tadi, Fajar juga nanya, β€œJadi wish nya apa kali ini?” Jawaban gue pun singkat jelas padat, β€œA good good deep sleep.” (karena akhir akhir ini gue sulit tidur)

So yess.. 18 Nov will always be special. Cuma makna spesialnya aja mungkin akan berbeda dari tahun ke tahun.

Cheers to the new age, Sali! And good night, world.

Terapi diatermi di awal masa pandemi

Pasca hidrotubasi di awal Maret 2020 lalu, dokter memberi diagnosis bahwa saluran tuba falopi gue sempit. Nggak sepenuhnya tersumbat, cuma rada mampet aja. Auk dah ngapa 🀣 Tapi jadinya dokter ngasi rujukan untuk gue terapi diatermi, buat saluran tuba falopi kiri dan kanan, selama 5x.

Konon kalo baca di artikel-artikel sih banyak yang terapinya sampe 10x atau bahkan lebih ya. Jadi gue berasumsi kondisi gue sebenernya ga parah parah amat. Cuma teteup, 5x terapi artinya 5 hari berturut turut harus bolak balik RS buat diterapi.

Gue sendiri terapinya ngga di RS Asih, karena mereka ga punya alatnya. Jadi dengan berat hati gue berpaling ke rumah sakit rumah sakit lainnya. Beberapa yang gue telpon waktu itu ada Brawijaya Duren Tiga, Brawijaya Antasari, Bunda, sama YPK.

Dari semua RS itu ternyata jodoh gue di YPK. Selain lokasinya relatif deket kantor, juga jadwalnya mulai dari jam 8 pagi. Jadi gue bisa terapi dulu paginya, lalu lanjut ke kantor tanpa musti minta izin telat masuk (atau pulang lebih awal).

Rada zombie sih seminggu itu, karena gue ga biasa bangun pagi hahah. Dan kalo ga salah ini momen di mana gue nge-unfollow dan nge-mute banyaaak temen temen gue di Instagram yang suka ngepost bayi atau kehamilan mereka. Lol sungguh ku manusia lemah tapi bodo amat, timeline juga timeline gue. Di masa masa ini gue sebel aja liat bayi bertebaran di socmed sementara yaelaahh gue kudu ke RS pagi pagi tiap hari ini apa apaan πŸ’†πŸ»β€β™€οΈ Yagitulah ya namanya juga manusia, bisa apa kita selain berusaha dan mengumpat.

ps: sampe sekarang (Nov 2020) itu belom pada gue unmute juga. Padahal banyak yang temen baik huhahaha monmaap. Tapi saya lebih hepi begini.

Anyway terapinya kayak gimana? Humm ngga terlalu ribet sih. Intinya duduk manis disinarin pake radiasi (?) hahaha ketika nulis ini gue sekuat tenaga mengingat apa yang terjadi di ruangan terapi tapi kog ingatan gue nihil ya. Segitunya ga berkesan berarti. Cuma inget masa masa harus bangun pagi, ngantuk nunggu giliran terapi.

Dan gue ga ada foto di dalam ruangannya juga, karena selain gue selalu terapinya sendirian, juga karena nda boleh bawa hp ketika mesinnya dinyalain.

Seinget gue untuk setiap saluran (kiri atau kanan), kirakira 15 menit lah itu benda diarahin ke pinggul kanan atau kiri gue. Jadi satu satu gitu prosesnya. Perawat bilang sih mungkin gue akan berasa agak panas, tapi asli gue ga ngerasain apa apa. Cuma berasa pantat pegel karena harus duduk tegak dan ga boleh gerak, plus NGANTUK DONG YA.

Kiri 15 menit, kanan 15 menit, artinya total setengah jam gue cuma duduk doang ngeliatin tembok tanpa memegang hp dan ga boleh gerak. Apalagi yang kulakukan kalau bukan menerawang dan sesekali tertidur? πŸ˜‚ Di sebelah disediain majalah kadaluarsa gitu, tapi majalahnya tentang ibu dan anak. Hmmm inget tadi di awal gue bilang gue nge-mute story temen temen gue yang suka ngepost bayi dan anaknya? Yupp tentu majalah serupa pun tak menarik bagiku.

Jadi gitulah. Diatermi 5 hari, Senin sampe Jumat, ga ada rasanya, cuma kebagian ngantuk doang. Di RS lain kayanya book ini harus ada dokternya juga (dokter rehabilitasi medis? kalo ngga salah), tapi di YPK langsung sama perawat aja. Terus gue ga pake minum obat atau suntik suntikan dulu. Dateng, ditanya kabar, numpang pipis biar 30 menit ke depan ga kebelet, lalu duduk manis.

Nah endingnya gimana? Endingnya rada gantung karena ini terakhir kalinya gue ke rumah sakit untuk perkara hamil di semester pertama 2020. Mengapa? Karena covid suda merebakk sodara sodariii. Kasus pertama di Indonesia tuh kan tanggal 2 Maret 2020 kalo ga salah, nah itu ga beda jauh lah dengan jadwal terapi gue. Terus ga lama habis itu, kantor juga menerapkan sistem kerja dari rumah, jadi gue blass ga ke mana mana lagi.

Dipikir pikir timingnya pas sih, persis sebelum PSBB merajalela, minggu terapi gue pun selesai. Cuma jadinya gue untuk sementara ga kontrol lanjutan dulu ke dokter.

Lantas program hamilnya gimana? Ya lanjutt. Dengan bertakwa dan berdoa pada Tuhan YME. Sambil sesekali meratapi nasib. Dan bertanya apa salahku apa salahnya πŸ˜‚ Karena habis diatermi ini ya gue ga tiba tiba langsung berbuah juga.

Harus diakui rangkaian program hamil kami ngga memang terus menerus nyambung dan banyak selingannya. Tapi jujur begini aja gue cape loh. Apalagi pasangan yang udah mencoba bayi tabung beberapa kali dan tetap tak kunjung hamil ya? Ngga sanggup bayanginnya. You guys rock πŸ’ͺ🏻

Jadi, corona dulu gaes 🍻

Cek polikistik dan kesimpulan netizen sementara

Masih dalam edisi program hamil, setelah sebelumnya kami sudah minum obat rutin dan tindakan hidrotubasi, sekarang giliran melihat seberapa banyak dan seberapa besar sebenarnya telur gue.

Di bulan Maret 2020, di hari ke-13 sejak gue dapet (berarti beberapa hari pasca hidrotubasi), gue disuru balik lagi untuk cek polikistik. Polikistik ini lumayan mainstream ya, istilah gaulnya PCO, yang artinya sel telurnya banyak tapi kecil-kecil. Dokter nyebutnya emang PCO sih, bukan PCOS, karena gue tuh mens teratur banget. Kalo PCOS kan kayanya pada ngga teratur gitu ya mensnya (apa engga? bisa jadi sotoy juga gue hahah)

Pas menjelang mau cek PCO ini, gue disuru minum obat penyubur lagi supaya telur gue gembil ehehe. Terus dateng ke rumah sakit, duduk manis di ruangan dokter, dan kali ini cek pake USG transvaginal.

Sejujurnya… gue juga gatau dan ga inget apa yang bisa kita lihat di sini 🀣

Daan hasilnya, enggak tuh, gue ga polikistik (yeay? or nay….?) Telur gue ga banyak yang mateng. Telur gue satu doang yang mateng, tapi ukurannya tetep keciill. Sel telur di kiri ukurannya cuma 2mm (apaan nih, miniatur?! πŸ˜‚), dan yang kanan 21mm. Padahal udah dikasi obat subur loh.

Kalo coba googling sih konon ukuran normal 18-24mm. Nah sebenernya harapan kami adalah dengan dibantu obat, ukurannya bisa jadi jumbo. Ternyata lempeng lempeng aja doi.

Jadi yawis lah untuk sementara diagnosis kami sulit hamil bisa disimpulkan karena akibat:

  1. Telur gue kecil. Udah dikasi obat juga dia masih mini, elah.
  2. Saluran tuba falopi gue sempit. Gak 100% tersumbat, tapi sempit.
  3. Sperma juga tidak prima. Ini hasil pemeriksaan 2x tes analisis sperma ya, di Desember 2019 dan Maret 2020. Dan meskipun hasilnya ngga jelek2 amat, tapi dia mepet batas bawah normal.

Jadi ibarat kata standar nilai kompetensi, kondisi kami memang rapornya ngga merah. Tapi pas pasan gitchuu, meleng dikit bisa ga naik kelas. Dan biar ga remed, musti ngambil les tambahan 😒

So yah.. dengan 3 kondisi di atas, kita jadi nanya dong ke dokternya, “Dok, terus tahun lalu itu kenapa bisa hamil ya?”

Dokternya jawab kurang lebih, “Yaa itu kita ga tau pasti. Bisa jadi emang sperma dan sel telur waktu itu bener bener one in a million, udah yang the best of the best, tapi ternyata masih kurang prima juga sehingga akhirnya BO.”

Paragraf di atas kalo dibaca ulang sambil ujan -ujan dengerin lagu galau sih bisa bikin sakit hati banget loh, bayangin, udah sperma terbaik featuring sel telur terbaik, ternyata tetep gagal. Lah jadi secara statistik mean median modusnya jelek semua dong?! πŸ€¦πŸ»β€β™€οΈ

Untungnya kami waras yekaann jadi dengan aneka pertanyaan berkecamuk di kepala pun yaudah kalem aja. Pulang ke rumah, nelponin rumah sakit, buat jadwal untuk terapi si tuba falopi.

Diatermi, here I come!

Hidrotubasi

Melanjutkan postingan sebelumnya, tentang “sebenernya program hamil apa enggak sih lu, Sal?“, tibalah kita di awal bulan Maret 2020.

Gue minum obat subur rutin selama kurang lebih setengah tahunan, tapi tetep mens. Akhirnya seperti saran dokter, di bulan Februari 2020, kalo gue masih mens juga maka kami sebaiknya balik lagi ke RS antara hari ke 7-11 sejak hari pertama dapet, untuk cek saluran. Dokter gue beneran pake istilah gamblang “cek saluran”, yang mana gue baru tau pas hari H rupanya ada istilah medis yang lebih keren, “Hidrotubasi”. Ada tindakan serupa namanya HSG, tapi kalo ga salah beda cairan dan metode, silakan di-googling sendiri kerna gua juga rada buta soal ini.

Tapi intinya konsep Hidrotubasi itu, adalah memasukkan cairan lewat vagina, lalu cairan itu ditiup/disemprot ke arah saluran tuba falopi, untuk memeriksa ada penyumbatan atau enggak. Ibarat kloset di flush, sukur-sukur kalopunnn ada yang tersumbat, justru dengan semprotan ini bisa malah jadi lega dan ga tersumbat lagi. Tapi kalopun ternyata cairannya udah ditiup sekuat tenaga tapi ga tembus juga, berarti emang ada penyumbatan.

Gue cuti setengah hari dari kantor, lalu kalo ga salah ketemuan sama Fajar di RS. Sejujurnya gue gatau ini seserius apa tindakannya, asli kirain mah duduk manis di ruang praktek dokter terus cek saluran pake USG ato apa gitu ya. Nggataunya ya gue disuru ganti baju lalu digiring ke ruang persalinan wkwk. Ruangan yang setengah tahun lalu gue kunjungi juga buat kuret. Cuma bedanya kali ini gue ga dalam keadaan berdarah-darah :))

Diagnosa: infertil sekunder. Uhmm..

Banyak yang bilang tindakan seperti ini tuh sakit, karena ada cairan disemprot ke dalam rahim lo, dan cairannya bertekanan gitu kan. Jadi kalo baca blog orang, emang ada yang bilang rasanya ngga ngenakin. Tapi kalo lo tanya gue rasanya apa, tentu saja jawabanku oh tidak sakit sama sekalii karena aku ditidurkan lagiii hahaha.

Baring di meja bersalin, pasrah, disamperin dokter dokter, yang satu dokter obsgyn gue dan yang satu dokter anastesi, lalu tiba tiba gue bobok deh. Bangun bangun bahagia, tidur yang sungguh sangat indah.

Yup, buka laptop di ruang bersalin πŸ˜„

Namun pas denger hasilnya ternyata ngga indah-indah amat sih. Not bad, tapi not good either. Dokter bilang (ke Fajar) bahwa beliau “nyemprot” gue 2 kali.. yang pertama susahh, kek tersumbat gitu. Yang kedua lumayan lolos cairannya. Tapi itu artinya saluran tuba falopi gue agak sempit, sehingga gue disuru terapi Diatermi selama 5 kali (5 hari berturut-turut) untuk tuba falopi kiri dan kanan.

Selain itu dokter juga bilang gue ada infeksi di mulut rahim? Yang entah apa penyebabnya. Untuk ini sih gue dikasi obat aja yang dimasukin lewat vagina wkwk sensasinya kocak abis. Disuru masupin tiap mau tidur, tapi itu obat licin banget kayak sabun. Jadi gue kalo tidur insecure banget takut obatnya meluncur keluar hahaha.

Anyway Hidrotubasi done!

Dan pulang dari RS, kami lalu makan 치λ§₯ deket RS. Ya ya yaa judge me if you want, tapi kan katanya harus enjoy the process, so here we are enjoying it :D

Next: cek polikistik dan diatermi ya!